iklan banner gratis
iklan banner Cagub Jabar
Pasang Iklan Running Text Anda di sini atau bisa juga sebagai iklan headliner di atas (600x100)px

KPK Diminta Usut Kembali Kasus WC Sultan Sekolah2 Di Kabupaten Bekasi

Tidak Kunjung Tuntas, KPK Diminta Jangan PetiEsKan Kasus WC Sultan di 488 Sekolah se Kabupaten Bekasi

jabar-online.com, Rabu 11 Oktober 2023, 14:03 WIB



JAKARTA, bksOL - Keseriusan KPK RI dalam satu kasus yang lebih viral dengn istilah WC SULTAN, dimana dalam  kasus dugaan korupsi pengadaan 488 toilet sekolah dengan nilai anggaran Rp 98 miliar di Kabupaten Bekasi yang sampai saat ini belum juga mengumumkan siapa saja yang terlibat dan menjadi tersangkanya semakin dipertanyakan.


Baca juga: Perekrutan Calon Anggota KPU Kabupaten/Kota Bekasi Diduga Banyak Kecurangan, DKPP Diminta Periksa KPU RI

Padahal beberapa waktu lalu Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyebut penanganan kasus korupsi pengadaan WC untuk sejumlah sekolah di Kabupaten Bekasi atau yang sering disebut korupsi WC Sultan terus berjalan. 


Baca juga: Yuk ikutan Polling Pertama Mengetahui Siapa Calon Bupati Bekasi 2024 yang Akan Datang?

 

  Langsung klik link foto berikut:  

Tentukan Calon Bupati pilihan Anda untuk kebaikan Kabupaten Bekasi


Pelaksana tugas (Plt) Deputi Penindakan KPK Asep Guntur mengatakan penyelidik sebentar lagi hampir menuntaskan kerjanya dan sedang menuju final, namun KPK belum mau mengungkap siapa calon tersangkanya dalam kasus ini.





Baca juga: Faizal Hafan Farid Aleg PKS DPRD Provinsi Jabar Ini Kunjungi Bang Mandor Relawan Militannya yang Sedang Sakit


Asep, mengatakan penyelidik KPK memerlukan waktu untuk menilai potensi kerugian negara yang muncul dari pengadaan toilet tersebut.


"Toilet 488 itu kan tidak sedikit dan ini satu Bekasi ya. Kalau misalkan hitung satu hari dapat 5 aja bisa berapa gitu. Jadi kita waktunya ini agak panjang itu dalam rangka melakukan penilaian terhadap masing-masing objek itu," ujar Asep seperti dikutip dari YouTube Metro TV dalam transkripnya.

 

Baca juga: Calon Bupati Bekasi dari FPKS DPRD Prov Jabar, Faizal Hafan Farid Beri Materi Workshop Dialog Tentang Edukasi dan Peran Ormas


"Ada 488 WC seperti artinya apakah memang sudah bisa dimulai, misalkan pemanggilan pihak-pihak, minimal kalau dilidik si sudah," katanya.




Baca juga: Calon Bupati Bekasi dari FPkS DPRD prov Jabar, Faizal Hafan Farid Beri Seminar Kiat Hadapi Resesi Global 2023


"Kemudian ini juga kan sudah pada tahap kita mencoba koordinasi dengan auditor atau pihak yang mendukung untuk mencoba berapa sih atau apa yang kira-kira di apa namanya tidak sesuai," jelasnya kala itu.



Baca juga: Harapan Faizal Hafan Farid, Anggota DPRD Prov Jabar & Kandidat Calon Bupati Bekasi Atas Usulan Raperda 2023 untuk Kabupaten Bekasi


Menanggapi hal itu, sebagai masyarakat Bekasi, Hisar Pardomuan yang juga Ketua Ruang Jurnalis Nusantara (RJN) Bekasi Raya dalam pernyataan persnya berharap kepada KPK untuk tidak mempetieskan kasus tersebut yang mana memang sudah lama ditunggu masyarakat Kabupaten Bekasi dalam hal penyelesaiannya.




Baca juga: 
APPB Demo Dugaan Tindak Pidana Korupsi di Tubuh Dinas Bina Marga Sumber Daya Air Kota Bekasi

 

"Bukankah KPK dalam menangani kasus toilet atau WC Sultan itu sudah berlangsung lama? Kenapa sejak dari 2021 sampai sekarang belum juga mengumumkan siapa yang terlibat dan menjadi tersangkanya padahal sesuai pernyataan dan janji KPK itu sendiri bahwa akan segera mengumumkannya," ujarnya heran.

 

Baca juga: Faizal Hafan Farid Dorong Pemda Kabupaten Bekasi Menciptakan Ketersediaan Pangan Lokal, Ini Alasannya

"Ataukah menurut dugaan saya dan juga sebagian besar masyarakat Bekasi, ada sesuatu hal yang membuat KPK hingga berlaku seperti itu, dengan mengulur waktu agar masyarakat melupakan kasus tersebut atau bagaimana saya juga tidak paham," tambah Hisar.


Baca juga: Lagi-lagi Kecelakaan Seorang Lelaki Ditabrak Kereta Api di Kabputaen Bekasi


Oleh sebab karenanya, itulah alasan kami mengapa RJN Bekasi Raya bersama LSM Masyarakat Terpadu (Master) mengirim ucapan lewat karangan bunga untuk KPK agar jangan mempetieskan, tetapi segera menuntaskan kasus WC Sultan tersebut.




"Biar dugaan-dugaan yang tak berdasar, tidaklah makin liar berkembang di masyarakat Bekasi sehingga marwah dan kepercayaan masyarakat terkhusus Bekasi terhadap KPK sebagai komisi antirasuah tetaplah terjaga," terang Hisar.

 

 


"Masyarakat kabupaten Bekasi jangan terus dibohongi apalagi dibodohi. Hal itu dapat menimbulkan mosi tidak percaya pada KPK yang katanya lembaga independen, antirasuah, kredibel dan profesional. Maka buktikan hal tersebut," tuntas Hisar. [■]

Reporter: TimRedaksi, Redaktur: DikRizal

Kandidat Calon Walikota Bekasi Heri Koswara

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama
banner